Dakwah Mahasiswa: Bertahan Tapi Tidak Eksklusif, Terbuka Tapi Tidak Larut

Processed with VSCOcam with hb2 preset

Gambar oleh: Nova Alfie Annisa

 

Lemparan batu itu tak membuatnya tertatih, melainkan tetap tegak berdiri. Darah mengalir di kening kepalanya, namun Ia tak apa. Selebihnya memar merah bercampur bau kotoran ternak menyelimuti tubuhnya. Suasana panas siang menambah kepedihan. Kering, haus, dan dahaga tak menyurutkan semangatnya untuk menyusuri jalan. Jalanan Thaif yang menyimpan murka. Sampai-sampai malaikat menawarkan jasa kepadanya, “Izinkan Ku tenggelamkan dataran mereka!”, “Jangan!”, jawab Ia. “Yakinlah, anak cucu mereka kelak akan perjuangkan agama Tuhan Yang Maha Esa”.

Ialah Muhammad, yang pekan berikutnya menjenguk pemuda jalanan Thaif yang sedang sakit tergeletak di tempat tidur rumahnya. Begitu besar jiwanya. Pemuda Thaif tampak kaget. Lantas yang pertama kali menjenguk adalah Ia yang selama ini dilemparinya batu dan kotoran. Tersentuh hatinya, dan dua kalimat syahadat tak terelakan lagi. Itulah sekelumit kisah kasih dakwah dari sebuah lembah. Berawal dari hinaan hingga kemenangan sosial berucap dua kalimat syahadat saat empat belas abad yang lalu terjadi. Dan itu terjadi lagi kini, di dunia mahasiswa.

Mahasiswa sebagaimana kelompok pemuda lainnya, memiliki dunianya sendiri. Ada di sana berbagai elemen dan diversifitas (keanekaragaman) nya masing-masing. Diantaranya pecinta alam, kelompok studi, klub keilmuan, aktifis organisasi pergerakan, unit kegiatan mahasiswa, minat dan hobi, forum komunikasi dan lain-lain, serta untuk dunia dakwah adalah para aktivis dakwah kampus (ADK) yang memilki ciri khas diasporanya. Untuk jenis terakhir, yang umum didapati adalah adanya lembaga dakwah kampus (LDK) dan lembaga dakwah fakultas (LDF) di tiap universitas, institut atau pun sekolah tinggi.

Sangat menarik apabila kita berbicara soal dakwah mahasiswa ini. Terlebih jika dikaji perpaduan kata antara “Dakwah” dan “Mahasiswa”. Sebagai seorang muslim, kita cukup memandang apa yang das sein Islam memandang. Dalam Islam tidak ada pola pikir dikotomis –yang berasal dari pengalaman keilmuan barat itu- dalam memandang kehidupan. Semua konteks perlu dipandang dengan Islamic Worldview (cara pandang Islam).

Secara sederhana Islam memandang hidup atau dunia ini adalah komprehensif, menyeluruh dan universal. Oleh karenanya, apabila mandat dakwah itu diperuntukan manusia, maka mandat tersebut juga berlaku bagi mahasiswa (pemuda) sebagai unsur manusia. Mahasiswa sebagai unsur masyarakat Islam perlu mengampu soal Dakwah ini. Tidak ada pembedaan dan pemotongan makna antara keduanya. Atau dengan kata lain, ada dikotomi antara makna manusia dan pemuda. Dalam Islam hal ini tidak berlaku.

Di mana pun, kapan pun yang jelas dakwah itu seyogyanya dilaksanakan oleh setiap entitas Muslim, termasuk bagi mahasiswa muslim. Seperti kalimat “Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang (umat) yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung”, dalam Quran surat Ali Imran ayat 104 telah menunjukkan pembenaran atas mandat tersebut. Namun cara dan strategi di masing-masing individu atau organ dakwah itu boleh berbeda.

Dalam hal ini indikator keberhasilan dakwah adalah apakah dakwah (ajakan) tersebut telah/bisa sampai kepada objek dakwah itu sendiri atau tidak. Dan yang menjadi problema bagi segenap aktifis dakwah kini adalah soal penerimaan. Diterima atau tidak dakwah yang dimaksud itu oleh masyarakat, khalayak atau dunia mahasiswa itu sendiri.

Fenomanya adalah sering kita dapati seorang aktifis dakwah dari kalangan mahasiswa ketika bergaul (menyampaikan dakwah) dalam struktur sosial mahasiswa, tidak diterima, bahkan ditolak sama sekali. Kenapa bisa terjadi demikian. Konon katanya, cara berpakaian dan tutur kata atau model penyampaiannya lah yang menjadi masalah. Atau jangan-jangan dakwah itu sendiri yang tidak sempat disampaikan oleh para aktifis, atau degan kalimat lain, “Dakwah mahasiswa suka tidak menyentuh ranah-ranah yang jauh (berbeda) dari tata cara berpakaian dan tutur kata mereka”.

Dalam hal ini Syeikh Yusuf Qordhowi cukup mengingatkan aktifis dakwah kampus dalam bukunya Prioritas Gerakan Islam dengan sebuah formula sederhana tapi mujarab yaitu; bertahan tapi tidak ekslusif, terbuka tapi tidak larut.

Acap kali kita dapati aktifis yang tidak mau bersentuhan dengan forum-forum non-dakwah. Alasannya “Takut nanti kalo jadi seperti mereka”, tidak memperbaikki malah ngikut katut buruknya. Takut nanti ditolak, takut diusilin, takut kalo diapa-apain, dan beribu takut lainnya. Justru hal ini yang perlu dihilangkan bukan. Sebagai aktifis dakwah itu hendak berdakwah atau didakwahi?, atau sekedar label “aktifis dakwah” saja tanpa ada hasil dari proses dakwah tersebut mengingat arti dakwah secara terminologi adalah mengajak.

Atau karena faktor lingkungan yang cenderung ekslusif (tertutup) sehingga tidak mau membaur dengan organ lain yang menjadi objek dakwahnya. Barangkali yang menjadi dalih adalah soal ketahanan. Baik.

Apabila yang menjadi kendala adalah soal ketahanan, maka yang menjadi solusi adalah bertahan, tapi bertahan di sini tidak menandakan ekslusifisme. Dan solusinya juga keterterbukaan kita, tapi tidak larut, terbuka dalam berbagai hal yang sifatnya muamalah kepada sesama manusia.

Hablun min an Nas (hubungan kepada manusia) termasuk bergaul dan membaur. Sebagaimana Rasulullah Muhammad dalam berdakwah, Beliau tidak serta merta ekslusif (tertutup) dalam seluruh hal, atau terbuka secara mutlak juga tidak baik. Mari kita teladani bagaimana Rasul berdakwah, dan dihina, kemudian menjenguk orang Thaif itu. Cukup mengajarkan umatnya arti bertahan tapi tidak ekslusif, dan terbuka tapi tidak larut.

 

Ditulis oleh: Habib Haidar Perdana Effendi (2015)

Sekolah Debat 2016

103921

Tepat pada tanggal 9 November 2016, Departemen Pengkajian dan Wacana KMFH UGM mengadakan sekolah debat yang bertempat di ruang 7.2.4 FH UGM (ruang sidang 4). Sekolah debat kali ini dihadiri dari berbagai kalangan mahasiswa, Tio (mahasiswa FH UGM 2015) selaku pembawa acara membuka acara tersebut dengan ucapan pembuka. Setelah itu barulah acara dipandu oleh Husni (mahasiswa FH UGM 2014) selaku moderator yang mengajukan pernyataan untuk membuka sesi materi. Materi disampaikan oleh Ola Anisa Ayutama, S.H. dengan baik dan berbobot, beliau menyampaikan materi tentang tata cara debat yang baik dan benar mulai dari bahasa tubuh dan bahasa verbal, selanjutnya beliau juga memberikan tips membedah mosi yang baik.

Pada kali ini mosi yang dibedah adalah “Usulan Pemerintah untuk menaikkan dana bantuan kepada partai politik” mulai dari cara membangun argumen pro dan kontra pun dibahas dengan terstruktur dan sangat baik sehingga mudah dicerna oleh para peserta. Sesi selanjutnya yaitu simulasi debat, pada sesi ini moderator memandu agar peserta dibagi menjadi tim pro dan tim kontra, mosi untuk simulasi debat kali ini adalah “Pengetatan pemberian remisi bagi terpidana korupsi” dalam waktu 10 menit peserta diberikan kesempatan untuk membedah mosi tersebut sesuai tim masing-masing. Setelah waktu habis barulah simulasi debat dimulai, simulasi debat kali ini sangat menarik karena dari masing-masing tim memberikan argumen yang sangat baik.

Setelah selesai sesi simulasi barulah Ola Anisa Ayutama, S.H selaku pemateri memberikan komentar yang sangat membangun dan sangat mengapresiasi hasil dari simulasi debat tersebut. Acara sekolah debat ini akhirnya ditutup dengan kesimpulan yang disampaikan oleh moderator sekaligus menjadi penutup dalam acara Sekolah Debat.

Diskusi Umum Usulan Kenaikan Dana Bantuan Pemerintah Untuk Parpol Naik 50%

103379

Departemen Pengkajian dan Wacana KMFH UGM bersama BPPM MAHKAMAH FH UGM bekerja sama dalam menggelar diskusi dengan tema “Usulan Kenaikan Dana Bantuan Pemerintah untuk Partai Politik Sebesar 50 Kali Lipat” pada diskusi kali ini mengundang pembicara bernama Luthfi Dwi Hartono seorang mahasiswa FH UGM yang mengambil konsentrasi Hukum Tata Negara, diskusi tersebut dilaksanakan pada 27 Oktober 2016. Beliau mengatakan bahwa Partai Politik memiliki tiga sumber keuangan yaitu iuran anggota, sumber yang sah, dan bantuan pemerintah sebesar 658 Miliar pertahun untuk semua parpol. Bantuan keuangan tersebut hanya mencakup pendidikan politik dan operasional kesekretariatan, tidak ada biaya kampanye. Dia mengatakan bahwa bantuan yang naik sebesar 50% tidaklah masalah karena memang uang tersebut seharusnya digunakan untuk pendidikan politik pada masyarakat yang salah adalah ketika parpol tidak menggunakan uang tersebut sebagai mana mestinya. Dapat pula dilihat dari berbagai faktor untuk menentukan keuangan bukan semata-mata karena ekonomi saja tapi dilihat juga faktor sosial dan politik.

 

Pada sesi tanya jawab ada peserta yang melontarkan pertanyaan mengenai dana bantuan tersebut haruskah dihapuskan atau tidak, namun beliau menjawab bahwa tidak ada yang salah dengan dana bantuan karena mekanisme dan regulasinya sudah jelas yang menjadi masalah adalah sanksinya,Selain itu masalah iuran keuangan dan sumbangan tidak ada regulasinya. Mengenai 50 kali lipatnya (658 miliar) tidak menjadi masalah, karena sesungguhnya APBN adalah 2000 Triliyun yang mana hal itu masih sangat bijak jika menaikkan dana bantuan untuk parpol.

 

Pada akhirnya karena waktu telah semakin sore, diskusi itupun ditutup dengan moderator sekaligus penjelasan singkat selama diskusi berlangsung dan para peserta akhirnya mendapatkan pandangan baru mengenai isu tersebut sehingga bisa menarik kesimpulan masing-masing.

[RILIS RESMI DISKUSI TERBUKA BERSAMA KMFH UGM DENGAN TEMA “KASUS AHOK DAN AL MAIDAH: 51 TINJAUAN DARI SISI TAFSIR AL-QURAN DAN HUKUM]

Tepat pada tanggal 18 Oktober 2016 DPW KMFH UGM bersama DST KMFH UGM menggelar diskusi terbuka yang bertemakan “Kasus Ahok dan Al Maidah: 51 Tinjauan dari Sisi Tafsir Al Quran dan Hukum” yang dimoderatori oleh Jatmiko Wirawan. Diskusi tersebut diselenggarakan di Fakultas Hukum UGM tepatnya di ruang 5.3.1 FH UGM. Pembicara pada diskusi kali ini yaitu : Ustad Ismail selaku pembicara pertama memaparkan materi mengenai tafsir Surat Al-Maidah ayat 51 serta Sejarah Islam. Beliau mengatakan bahwa ada orang yang berpandangan bahwa dulu pada zaman nabi Muhammad SAW ada pemimpin yang berasal dari kalangan kafir beliau menjelaskan bahwa hal tersebut terjadi karena pada saat itu nabi Muhammad SAW belum diangkat menjadi nabi dan setelah menjadi nabi pun belum banyak yang menganut agama Islam di Mekkah oleh karena itu nabi Muhammad SAW hijrah ke Madinah, setelah di Madinah barulah ajaran Islam diterima dan banyak pengikutnya sampai muncul masyarakat yang mayoritas Islam. Jadi Pada saat itu barulah bermunculan pemimpin yang beragama Islam. Surat Al Maidah ayat 51 ini baru diturunkan di Madinah pada setelah munculnya masyarakat muslim, jadi alasan bahwa pada sejarahnya tadi tidak bisa dipakai untuk alasan memilih pemimpin non muslim(kafir). Begitu pula pada masa khalifah Umar yang pada saat itu Abu Musa selaku Gubernur Basrah yang kurang pandai dalam hal tulis menulis dan mengangkat sekretaris dari kalangan non muslim karena orang tersebut pandai dalam hal tulis menulis, begitu tiba saat melaporkan laporannya Umar menyuruh Abu Musa untuk mendatangkan Sekretaris yang diangkatnya untuk melaporkan laporannya di dalam mimbar Masjid, lalu Abu Musa mengatakan bahwa sekretarisnya tidak bisa memasuki Masjid dan Umar bertanya apakah dia sedang Junub? Jawab Abu Musa tidak, dia bukan orang yang beragama Islam. Mendengar perkataan tersebut Umar langsung memerintahkan Abu Musa untuk mencopotnya dan mengganti dengan orang yang beragama Islam sebab alasan tersebut tidak bisa diterima untuk memilih orang non muslim untuk mengurus urusan negara. Jadi kisah ini menyatakan bahwa umat Islam dilarang untuk menyerahkan urusan negara kepada seorang non muslim, baik itu pemimpin maupun jabatan struktural lainnya.

Kemudian ustad Ismail menjelaskan bahwa tafsir dari Surat Al Maidah ayat 51 itu tidak boleh menjadikan pemimpin orang (selain Islam) dan juga sudah terjadi pada saat Khalifah Umar, lalu ustad Ismail mengatakan bahwa tidak boleh sembarangan menafsirkan, yang harus diperhatikan dalam menafsirkan Al Quran itu harus menguasai 15 cabang ilmu sehingga jika ada orang yang tidak ahli dalam menafsirkan Al Quran itu kalau tafsirannya benar maka dia dapat dosa 1 kalau salah dapat dosa 2, salah satu cara dalam menafsirkan Al Quran itu harus dilihat secara keseluruhan jadi setiap ayat dalam Al Quran itu berkaitan satu sama lainnya tidak boleh terpaku pada satu ayat saja.

Diskusi dilanjut dengan pembicara kedua yaitu pak Sigid Riyanto, S.H., M.Si. yang memaparkan kasus Ahok dalam perspektif hukum pidana khususnya pasal terkait yaitu Pasal 156a ayat (1) dan Pasal 4 Undang-undang Nomor 1 PNPS Tahun 1965 tentang Pencegahan Penyalahgunaan dan/atau Penodaan Agama. Berikut bunyi Pasal 156a ayat 1 KUHP “Dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya 5 tahun barang siapa dengan sengaja di muka umum mengeluarkan perasaan atau melakukan perbuatan yang pada pokoknya bersifat permusuhan, penyalahgunaan atau penodaan terhadap suatu agama yang dianut di Indonesia. Beliau mengatakan Pasal 156a ayat (1) KUHP merupakan delik formil dan selanjutnya beliau mengurai unsur delik Pasal 156a ayat (1) KUHP menjadi:

Unsur Subjektif: barang siapa dengan sengaja

Unsur Objektif:

  1. Dimuka umum
  2. Mengeluarkan perasaan atau melakukan perbuatan yang pada pokoknya bersifat permusuhan
  3. Penyalahgunaan atau penodaan terhadap suatu agama yang dianut di Indonesia

Lalu beliau menerangkan bahwa unsur barang siapa itu menunjuk orang atau subyek dalam perkara tersebut telah dilakukan oleh seseorang (jelas ada pelakunya), sedangkan unsur dengan sengaja bahwa diri pelaku secara psikis menyadari atas segala perbuatan yang dilakukan dalam perkara in casu pembuat pernyataan adalah sehat secara rohani dan sedang melaksanakan tugas. Artinya bahwa yang bersangkutan memiliki kecakapan, pada perkara tersebut dalam keadaan sehat ketika melakukan hal tersebut, unsur tersebut telah terpenuhi. Lalu beliau menegaskan bahwa tidak ada paksaan dalam persoalan in casu sedang memberikan sambutan sebagai Gubernur dalam acara kedinasan dan pelaku menyadari dan/atau mengharapkan akan ada akibat yang diinginkan dari beberapa pernyataan yang dikemukakan oleh pelaku, maka yang bersangkutan ada keinginan untuk dipilih menjadi Gubernur meskipun para pemilih tidak seagama dengan oknum unsur tersebut telah terpenuhi.

 

Pada unsur dimuka umum telah terpenuh karena pelaku melakukan hal tersebut di depan umum, pelaku juga memenuhi unsur mengeluarkan perasaan atau melakukan perbuatan yang pada pokoknya bersifat permusuhan, dalam perkara in casu pelaku menyatakan bahwa “Kan bisa saja dalam hati kecil bapak ibu enggak bisa pilih saya. Karena Dibohongin pakai surat Al Maidah 51 macem-macem gitu” hal ini bermakna bahwa ada orang atau pihak tertentu seperti ustad atau kyai yang membohongi atau membuat bohong padahal dalam agama Islam, ustad atau kyai merupakan orang yang sangat dihormati, sedangkan unsur penyalahgunaan atau penodaan terhadap suatu agama yang dianut di Indonesia agama diakui di Indonesia berdasarkan penjelasan Pasal 1 UU PNPS Tahun 1965 di Indonesia ada 6 agama yang diakui, salah satunya adalah Agama Islam, diama surat Al Maidah ayat 51 memberikan pedoman cara memilih pimpinan maka kalau disebut “dibohongi” oleh surat tersebut maka merupakan perbuatan yang menodai keyakinan umat Islam. Oleh karena itu dalam perkara in casu sudah terbukti dan sudah seharusnya hukum ditegakkan hanya saja tergantung bagaimana penegakan dari para penegak hukum itu sendiri.

 

Kemudian dilanjutkan dengan sesi tanya jawab, Pertanyaan pertama dari Arvel yang menyatakan bahwa dalam teori Filsafat Hukum, pemimpin dibagi menjadi ulama dan umara. Apakah masih relevan konteks pemimpin yang dikualifikasikan dalam Surat Al Maidah ayat 51, di keadaan yang sekarang dimana Indonesia merupakan negara besar dan Islam sudah semakin luas. Apakah umara dan ulama bisa saling bersanding dalam melaksanakan tugasnya?

Jawaban dari Ustad Ismail yaitu pada zaman Rasulullah dan sesudahnya (khalifah), yang dipilih adalah orang-orang alim sehingga beliau dapat melaksanakan tugas kepemimpinan sesuai dengan perintah Allah SWT. Pada saat itu, kategori ulama dan umara tergabung dalam satu orang, sehingga memang benar-benar orang yang alim dan ahli.

Contoh : ketika ada orang yang tidak membayar zakat atau melakukan perbuatan pidana, maka itu menjadi urusan negara.

Berbeda dengan sekarang, karena Indonesia tidak menerapkan Hukum Islam. Apabila diterapkan maka yang terjadi adalah kejanggalan-kejanggalan. Bukan masalah relevan atau tidak relevan, karena hukum dalam Al Qur’an akan selalu relevan. Maka yang dapat dilakukan adalah menaati perintah Allah SWT dan menjauhi larangan-Nya Surat Al Maidah ayat 51 tetap relevan untuk dijalankan, namun harus memperbaiki dari segi kualitas keislaman orang-orang Islam di Indonesia. Permasalahan yang terbesar ada dalam kualitas diri orang-orang Islam tersebut, apakah sudah mematuhi ajaran agama sesuai dengan seharusnya atau belum. Menurut Islam (Surat Al Maidah ayat 51 dan ayat 78), tidak akan menjadikan Yahudi/Nasrani sebagai pemimpin. Jadi menurut Islam, pemimpin haruslah seorang mukmin.

 

Pertanyaan selanjutnya dari Jovi, yang pada intinya menanyakan seperti apa sosok Nabi Isa AS atau Yesus Kristus dalam Islam? Bagaimana Islam memandang kafir? Apakah adil ketika memang Pasal 156a ayat (1) dikatakan sebagai delik formil? Karena menurut dirinya Pasal tersebut merupakan delik materil dan harus dibuktikan alat bukti mengenai hal tersebut.

Jawaban dari ustad Ismail

  1. Nabi Isa adalah seorang manusia dan hamba Allah SWT. Nabi Isa berasal dari kaum nasrani yang artinya (menolong). Dalam hal ini menolong yang dimaksudkan adalah menolong dalam mendakwahkan agama Allah. Dalam Islam Nabi Isa adalah seorang Nabi, hamba Allah SWT dan bukan merupakan ruh Tuhan. Namun Nabi Isa adalah ruh yang diistimewakan karena terlahir dengan tidak memiliki ayah, Nabi Isa AS memiliki tugas yang sama dengan Nabi yang lain, yaitu memperjuangkan agama Allah dan kaum Nabi Isa AS disebut Kaum Nasrani (orang-orang yang menjadi penolong Nabi Isa dalam perjuangan dakwahnya)
  2. Kafir adalah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah SWT dan tidak mengikuti perintah Allah SWT. Walaupun dia mengaku beriman kepada Allah SWT, tetapi apa yang dilakukannya tidak sejalan dengan perintah Allah SWT dan syariat Rasulullah SAW, maka dia termasuk orang yang kafir.

Jawaban dari pak Sigid

  1. Pompei menjelaskan niat berbeda dengan kesengajaan. Niat merupakan unsur subyektif sehingga tidak dapat diobjektifkan, yang mengetahui niat adalah orang yang berniat itu sendiri dan Tuhan. Sedangkan kesengajaan adalah unsur objektif. Ada perbuatan nyata yang dilakukan dan memiliki unsur niat yang sudah diobjektifkan. Apabila seseorang sudah memberikan ungkapan atau perbuatan, maka dalam hati pelaku sudah terdapat niat untuk mempengaruhi atau membuat akibat terhadap orang lain/lingkungannya.
  2. Delik materil mendasarkan pada suatu akibat. Penodaan agama tidak mendasarkan pada akibat, tapi perbuatan yang ia lakukan. Misalnya pada unsur dilakukan di depan umum, merupakan unsur perbuatan. Kemudian pada unsur dibodohi hal ini brmakna ada yang MELAKUKAN PERBUATAN, yaitu orang yang melakukan pembodohan, dalam perkara in casu adalah menodai agama dan menimbulkan permusuhan.

 

Pertanyaan terakhir yaitu dari Istigfaro Anjaz yang mengaitkan Pasal 72 ayat (3) Undang-undang Penetapan Kepala Daerah dan sanksi yang terdapat pada Pasal 72 ayat (5) Undang-undang Penetapan Kepala Daerah dengan perkara in casu bukankah seharusnya hal tersebut dikategorikan dalam perkara pemilihan, bukan pidana? Serta menyatakan pendapat bahwa dirinya tidak sepakat apabila dalam memilih pemimpin kita tidak boleh mempertimbangkan unsur agama. Dalam menentukan pilihan, tidak bisa sekedar hanya mempertimbangkan kinerja dan visi-misi, unsur agama maupun suku bangsa juga merupakan pertimbangan yang wajar.

Jawaban dari Pak Sigid yaitu merujuk pada deliknya, termasuk delik khusus atau delik umum, maka memungkinkan untuk diberikan dakwaan kumulatif. Serta menegaskan bahwa perlu ada kajian kembali apakah perbuatan tersebut bertujuan untuk menjatuhkan pasangan calon yang lain atau semata-mata penistaan agama, hal tersebut kembali lagi kepada wessenchau (maksud dari si pembuat undang-undang)

Setelah sesi tanya jawab berakhir maka berakhir pula acara diskusi terbuka tersebut yang ditutup dengan kesimpulan dari moderator. Pada akhirnya peserta diskusi mendapatkan pandangan baru serta masing-masing peserta dapat membuat kesimpulan dari hasil diskusi terbuka ini.

 

 

 

 

 

Tertanda

Aris Munandar selaku Ketua KMFH UGM

Husni Muhammad Fakhruddin selaku Kepala Departemen Pengkajian dan Wacana KMFH UGM

Andy Bagus Burhannudien Jofa selaku Kepala Departemen Syiar dan Takmir KMFH UGM

Kabinet Biqolbimmuniib

Jawaban Telak Untuk Quburiyyun (Pemuja Kuburan)

Ketahuilah! Semoga Allah merahmati kita semua bahwa jalan menuju ridho Allah memiliki musuh-musuh yang pandai bersilat lidah, berilmu dan memiliki argumen. Oleh karena itu kita wajib mempelajari agama Allah yang bisa menjadi senjata bagi kita untuk memerangi syaitan-syaitan ini, yang pemimpin dan pendahulu mereka (baca: iblis) berkata kepada Robb-mu ‘azza wa jalla:

لأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ ثُمَّ لاَتِيَنَّهُم مِّنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَآئِلِهِمْ وَلاَتَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ

“Saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus. Kemudian saya akan mendatangi mereka dari depan dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. dan Engkau akan mendapati mereka kebanyakan tidak bersyukur (ta’at).” (QS. Al A’raaf: 16-17)

Ketahuilah, sesungguhnya tentara Allah akan senantiasa menang dalam argumen dan perdebatan sebagaimana mereka menang dengan pedang dan senjata. Seorang muwahhid (orang yang bertauhid) yang menempuh jalan (Allah) namun tanpa senjata (ilmu untuk membela diri) amatlah mengkhawatirkan.

Allah ta’ala telah memberi nikmat kepada kita dengan menurunkan kitab-Nya yang Dia jadikan:

تِبْيَانًا لِّكُلِّ شَىْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً وَبُشْرَى لِلْمُسْلِمِينَ

“Sebagai penjelas atas segala sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan kabar gembira bagi kaum muslimin.” (QS. An Nahl: 89)

Tidak ada seorang pun pembawa kebatilan datang dengan membawakan hujjah (demi membela kebatilannya) melainkan di dalam Al Quran terdapat dalil yang membantahnya dan menjelaskan kebatilannya, sebagaimana firman Allah ta’ala,

وَلاَيَأْتُونَكَ بِمَثَلٍ إِلاَّجِئْنَاكَ بِالْحَقِّ وَأَحْسَنَ تَفْسِيرًا

“Tidaklah orang-orang kafir itu datang kepadamu (membawa) sesuatu yang (ganjil), melainkan Kami datangkan kepadamu sesuatu yang benar dan yang paling baik penjelasannya.” (QS. Al Furqon: 33)

Termasuk ahlul bathil adalah ahlul bid’ah dan para quburiyyin yang sesat mereka tinggalkan kewajiban ikhlas dalam beribadah kepada Allah dan menyekutukan Allah dengan selain-Nya yaitu para nabi dan wali. Mereka memiliki dalih-dalih. Untuk menjawabnya dapat ditempuh dua metode, secara global dan rinci.

Jawaban Global

Allah ta’ala berfirman,

هُوَ الَّذِي أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ مِنْهُ ءَايَاتُُ مُّحْكَمَاتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتَابِ وَأُخَرُ مُتَشَابِهَاتُُ فَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ زَيْغُُ فَيَتَّبِعُونَ مَاتَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِغَآءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَآءَ تَأْوِيلِهِ وَمَايَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إِلاَّ اللهُ

“Dialah yang menurunkan Al Quran kepadamu. Di antara (isi)nya ada ayat-ayat yang muhkamaat, itulah pokok-pokok Al Quran dan yang lain (ayat-ayat) mutasyabihaat. Adapun orang-orang yang di dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti ayat-ayat yang mutsyabihaat untuk menimbulkan fitnah dan mencari-cari takwilnya. Padahal tidak ada yang mengetahui takwilnya melainkan Allah.” (QS. Ali Imron: 7)

(Ayat muhkamat adalah Ayat yang jelas dan tegas maksudnya dapat dipahami dengan mudah. Sedangkan ayat mutasyabihat adalah ayat yang pengertiannya hanya diketahui oleh Allah. Termasuk pengertian ayat mutasyaabih adalah ayat yang sukar untuk dipahami walaupun tidak menutup kemungkinan ada yang dapat memahami karena ilmunya lebih mumpuni -pent).

Sumber: muslim(dot)or(dot)id

Aksioma Literasi Payung Peradaban

Di payung pradaban nan sentosa penuh diskusi dan pertukaran gagasan praksis kehukuman. Oleh segenap mahasiswa Fakultas Hukum yang acap kali berkolaborasi dalam iba dan simpati untuk memperjuangkan amar makruf dan nahi munkar. Dalam dakwah yang –semoga- tiada henti bersemayam dalam dada. Jiwa dakwah bak lanar di tepian pantai mengendap dalam perasaan ukhuwah. Tidak pernah usang dan tak akan pernah hilang. Lebih dari wadah. Lebih dari sekedar lembaga. Tanpa disangka disana terdapat keluarga.
Keluarga Muslim Fakultas Hukum, sebuah wadah kekeluargaan progresif lingkup fakultas yang akan selalu tenteram dijumpai. Perasaan damai penuh hormat antar sesama bersemi. Merumung pelosok kampus yang tak jarang ramai. Entitas awal dari sebuah pergerakan da’awy.
Pentingnya sebuah gerakan dakwah tak perlu ditanyakan lagi. Sepak terjang manfaat dan barakah sudah mudah dijumpai mengingat semakin banyak orang akan mengetahui Islam lewat gerakan dakwah. Namun, ada yang dua aspek penting disini, yaitu pengorganisasian dan budaya literasi.
Seorang Imam Ali bin Abi Thalib RA. pernah berkata, “Kebaikan yang tidak terorganisir akan dengan mudah dikalahkan oleh keburukan yang terorganisir”. Mudah saja kita mengambil sebuah pelajaran; untuk melakukan kebaikan, kita seyogyanya melakukannya dengan rapi (terorganisir), apabila tidak, maka kebaikan yang kita lakukan akan dikalahkan oleh keburukan, meski keburukan itu tidak dalam keadaan rapi. Di sini berlaku aturan, keburukan dan kebaikan akan selalu ada. Karena keduanya mengisi ruang dan waktu. Sederhananya, kita tidak akan bisa mengharapkan sirnanya keburukan dengan kebaikan yang kita lakukan.
Lebih jauh, kita memandang fenomena kebobrokan umat sebagai tantangan aktifis dakwah. Ketika adab pergaulan antara ikhwan-akhwat sudah tidak dipedulikan lagi -melainkan sedikit saja-, ketika panji kepemimpinan muda Islami sudah tak dapat bersaing di pentas perpolitikan kampus lagi -melainkan sedikit saja-, dan ketika keilmuan asasi Hukum Islam sudah tak banyak diminati lagi -melainkan sedikit saja-, dan juga standar lumbung kreatifitas cocok tanam penerus estafet dakwah yang kian menipis. Apakah kita akan diam saja? Sepertinya tidak bisa. Oleh karenanya, memulai pengorganisasian kebaikan dalam dakwah menjadi amat sangat penting untuk dikerjakan.
Peluang menarik kita dapatkan dari payung peradaban. Sebuah tempat nongkrong santai di timur mushola. Di sini kita dapat membangun –jika tidak dibilang berlebihan- sebuah peradaban yang madani di kampus fakultas hukum UGM. Sesuai dengan namanya, Payung Peradaban.
Beberapa abad silam, umat muslim menyibukkan dirinya dalam pergumulan ilmu. Tujuannya tak lain adalah untuk membangun peradaban Islami. Bidang keilmuan lah yang menjadi pondasi utama umat Islam terdahulu dalam membangun peradaban. Sehingga tercetaklah generasi yang memahami konsep ilmu dalam Islam, tidak sekedar mengetahui akan tetapi juga mengilmui. Keilmuan Islam itu juga pasti berdasarkan Al Quran dan As Sunnah. Salah satu contoh yang menjadi bukti kegemilangan keimuan zaman itu adalah dipakainya Al Qonun Fi At tibbi (buku kedokteran) karya Ibnu Sina di eropa, penemuan bilangan ‘nol’ oleh Al Khawarizmi, ditemukannya konsep pesawat terbang oleh Ibnu Firnas, dan lain sebagainya.
Selanjutnya, kita dapat membangun sebuah peradaban dengan cara yang sederhana, memulainya dari diri sendiri dan kampus, yaitu melanjutkan budaya keilmuan yang selama ini hilang dari dunia Islam, melaikan sedikit saja. Dan di era sekarang kita dapat menyebut budaya keilmuan itu dengan budaya literasi di dunia pendidikan yang juga hilang darirealitasnya. Membaca, menulis, dan yang terpenting berdiskusi dengan sesama anggota. Tanpa rasa canggung, tanpa ketawa ketiwi. Namun, keceriaan dari sebuah diskusi pun bakal kita dapatkan. Pastinya, misi yang demikian itu semua kita lakukan di payung peradaban tempat nongkrong itu.

 

Oleh: Habib Haidar Pradana Effendi, Departemen Syiar dan Takmir, FH UGM 2015

RAHASIA KEAGUNGAN HARI ARAFAH

2. Arafah

RAHASIA KEAGUNGAN HARI ARAFAH
——-

Hari Arafah 9 Dzulhijjah sudah diambang pintu. Emang ada apa ?

Ketahuilah bahwa hari Arafah merupakan hari yang penuh dengan keutamaan, karena hari Arafah adalah hari:

1. Hari Allah membuka pintu Maghfiroh seluas-luasnya.
Ummul mukminin Aisyah pernah menuturkan bahwasanya Rasulullah bersabda:

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللهُ فِيْهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وَإِنَّهُ لَيَدْنُوْ ثُمَّ يُبَاهِيْ بِهِمْ الْمَلاَئِكَةَ فَيَقُوْلُ: مَا أَرَادَ هَؤُلاَءِ ؟

Tidak ada satu hari di mana Allah lebih banyak membebaskan hamba dari neraka, melebihi hari arafah. Sesungguhnya Allah mendekat, kemudian Allah membanggakan mereka di hadapan para Malaikat. Allah berfirman, ‘Apa yang mereka inginkan?’
[HR. Muslim 3354, Nasai 3003, dan yang lainnya]

Imam an-Nawawi berkata: “Hadits ini jelas sekali menunjukkan keutamaan hari Arafah”.

2. Hari bagi para jama’ah haji untuk wukuf yg merupakan inti haji
Jubair bin Muth’im Radhiyallahu anhu meriwayatkan dari Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam sabda beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam :
كُلُّ عَرَفَاتٍ مَوْقِفٌ وَارْفَعُوا عَنْ بَطْنِ عُرَنَةَ
Seluruh Arafah adalah tempat wukuf, dan jauhilah tengah lembah ‘Uranah
[HR. Ahmad no. 16.797, dihukumi shahih oleh al-Albâni dan Syuaib al-Arnauth]

3. Hari penyempurnaan agama dan nikmat yang agung kepada ummat Islam.
الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا
“Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridai Islam itu jadi agama bagimu.”
[QS. Al-Maidah: 3]
Umar menjawab: “kami mengetahui hari dan tempat diturunkannya ayat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, pada saat itu beliau berada di Arafah pada hari Jum’at.”

——-
Maka semestinya bagi kita untuk memanfaatkan hari Arafah untuk memperbanyak pundi2 pahala sebagai bekal menghadap Sang Maha Kuasa.

Hari Arafah juga momen di mana umat Muslim di seluruh dunia menjalankan puasa sunnah yang menurut sebuah riwayat pahala puasa Arafah mampu menghapuskan dosa-dosa selama dua tahun.

Hari Arafah merupakan hari pembebasan dari Neraka, bagi mereka yang turut berpuasa di hari tersebut dengan mengharapkan keridhoan dari Tuhannya. Hal ini tak lain karena Allah SWT. telah menjamin pengampunan dosa bagi mereka yang berpuasa di hari Arafah.

Rasulullah SAW bersabda :

من صام يوم عرفة غفر له سنة أمامه وسنة خلفه، ومن صام عاشوراء غفر له سنة. رواه الطبراني في الأوسط

Artinya: “Barang siapa yang berpuasa di hari Arafah, maka dia diampuni (dari dosanya) setahun setelah dan sebelumnya. (Sedangkan) barang siapa yang berpuasa pada hari Asyura’, maka ia diampuni (dari dosa) setahun”.
[HR. Thabrani dalam Al-Ausath]

 

Sumber:
Al-Qur’an
Al-Hadits
Channer Mulia dengan Sunnah di Telegram
Website konsultasisyariah(dot)com
Website islampos(dot)com
Website almanhaj(dot)or(dot)id

 

 

#IslamicReminder
#ArtikelKeislaman
#DepartemenSyiardanTakmir
#KMFHUGM