Serba-Serbi Cerita Delegasi MCC Internal PDFH XI

Departemen Pengkajian dan Wacana (DPW) Keluarga Muslim Fakultas Hukum (KMFH) UGM pada 10-12 Februari 2016 menyelenggarakan Moot Court Academy (MCA). MCA ini merupakan kegiatan yang mengawali persiapan calon-calon anggota delegasi KMFH MCC PDFH IX atau biasa disebut sebagai MCC Internal. Materi-materi yang berkaitan hukum pidana, hukum acara pidana, hukum pidana khusus, pemaparan praktik sidang serta pengenalan berkas MCC. Tentunya para pemateri dalam kegiatan tersebut adalah orang yang sangat berkompeten dibidangnya. Hal ini melihat pada pengalaman pemateri yang pernah mengikuti MCC, baik internal mau pun nasional, serta menjuarainya.

Keesokan harinya setelah MCA berlangsung, kader KMFH yang masih bersemangat mengikuti MCC Internal mengikuti tes seleksi dalam dua tahap. Pertama, seleksi tertulis yang menguji pemahaman mereka terkait materi yang diberikan selama MCA. Kedua, seleksi wawancara untuk melihat potensi serta kepribadian kader. Seleksi ini penting untuk menyaring kader yang dinilai dapat berjuang bersama untuk mewakili KMFH meraih hasil yang optimal dalam PDFH IX. Selain pemilihan anggota delegasi, tahun ini Kak Dandi Septian bersedia melatih tim yang notabene merupakan mahasiswa tingkat pertama. Kak Dandi pernah mengikuti MCC internal serta beberapa MCC nasional dengan peran yang berbeda saat pemberkasan dan sidang. Atas pengalaman-pengalamannya tersebut, keahlian serta kompetensinya untuk bimbingan tim KMFH tidak diragukan lagi.

Kurang lebih 3 (tiga) bulan tim ditempa untuk mempersiapkan diri dengan tujuan menjuarai kompetisi. Sesi latihan dibagi menjadi dua tahap: tahap pemberkasan selama dua bulan lebih serta tahap latihan sidang selama 3 minggu. Walau memiliki corak latihan yang berbeda, namun keduanya tetap menguras waktu, tenaga, dan pikiran delegasi. Hal tersebut tentu tidak memadamkan semangat tim untuk melangkah sampai titik akhir. Dibalik kerja keras tersebut, ada dinamika suka dan duka yang tentu dirasa tiap anggota. Dari yang kehilangan sepeda saat sedang latihan di lain tempat hingga mendapat teman-teman baru dengan saling bahu-membahu.

Salah satu ciri khas dari delegasi KMFH, anggota tim tidak melulu ditempa dalam bidang MCC saja tetapi juga di tempa dalam ilmu Agama Islam sehingga nilai-nilai Islami tidak luput ditanamkan dalam diri para pejuang MCC Internal. Mereka dibiasakan untuk sholat berjamaah, membaca ayat suci Al-Qur’an di sela-sela latihan, serta saling mengingatkan untuk beramal dan berakhlak karimah. Sehingga tidak saja raga yang bekerja, namun jiwa juga mendapat asupan kesegaran agama.

Berbagai dukungan juga terus dikobarkan dalam berbagai cara oleh keder KMFH lain walau pun tidak tergabung dalam tim. Salah satu kader KMFH ada yang menulis di laman pribadinya menyatakan dukungan penuh apapun hasilnya nanti. Senior-senior KMFH beberapa kali berkunjung untuk memberi dukungan moral serta motivasi. Ada juga yang bersedia membagi ilmunya untuk meningkatkan hasil kerja tim. Dukungan materiil juga ditanggung bersama selama perlombaan ini.

myhomeHingga pada hari-H dimana semua pengorbanan dipertaruhkan, alhamdulillah bisa persidangan berjalan dengan lancar. Ketukan palu penutup sidang dipukul dalam golden time dengan menyisihkan alokasi waktu 2 detik. Urutan tampil pertama tidak menghalangi tim menampilkan persidangan sebaik mungkin. Sebelum seremoni penutupan PDFH IX di Gedung I, diadakan sholat maghrib dan isya berjamaah serta do’a bersama agar apa pun hasilnya, itu yang terbaik dan harus ikhlas menerimanya. Alhamdulillah pada tahun ini tim KMFH dapat mempertahankan gelar Penuntut Umum Terbaik serta dapat selangkah naik dan menyabet Juara III. Semoga tahun depan prestasi ini bisa ditingkatkan lagi dengan kerja keras delegasi dan dukungan dari barbagai pihak. MCC KMFH, Allahuakbar!

You may also like

Leave a comment