Islamophobia dalam Kehidupan

Benua Eropa dan negara Amerika merupakan daerah yang notabene penduduknya beragama non-islam. Sejak munculnya tragedi 911 muncul suatu ketakutan yang berlebihan terhadap umat islam sehingga sering disebut-sebut islam merupakan agama pembawa kehancuran dan tidak sesuai jika di terapkan dalam kehidupan baik di bidang sosial, politik, ekonomi. Banyak doktrin-doktrin di dunia untuk takut terhadap islam, bahkan baru-baru ini salah satu partai politik di german yaitu Alternative for Germany mempropagandakan bahwa mereka mendukung Islamophobia. “Islam is a political ideology that is not compatible with the German Constitution,” said AfD deputy leader Beatrix von Storch over the weekend. She went on to state that the AfD is in favor of banning minarets, burkas and mosque calls to prayer”.[1] Jelas terlihat bahwa ini merupakan propaganda agar menarik perhatian warga German untuk memilih partainya dalam pemilihan nanti. Partai ini mendukung pelarangan mengumandangkan adzan untuk sholat, ini sangat tidak mencerminkan kebebasan beragama di German.  Islam selalu menjadi bulan-bulanan ketika umat pemeluk agama Islam melakukan kesalahan terutama masalah teror, hal ini yang paling sering di kaitkan dengan islam. Padahal hal tersebut tidaklah pantas untuk dilakukan karena tidak semua orang yang beragama Islam menebarkan teror, di negaranya sendiri mayoritas muslim German hidup dalam damai dan tidak membuat kekacauan, entah kenapa partai ini mempropagandakan Islamophobia dalam kampanyenya. Semoga tidak banyak yang terpengaruh dengan politik murahan seperti ini.

Di Indonesia sendiri timbul anggapan bahwa orang yang berjenggot, memakai pakaian jubah, memakai celana kain dan membawa ransel besar sering di identikkan dengan teroris walaupun terkadang ini hanya lelucon saja, tapi tetap hal ini tidak baik jika dilakukan karena akan menimbulkan mindset bahwa yang berpenampilan seperti itu merupakan orang yang melakukan teror bahkan jika lebih ekstrim lagi orang yang sering ke masjid untuk melaksanakan ibadah dicurigai sebagai teroris. Propaganda Islamophobia telah berhasil merasuki masyarakat Indonesia, namun seharusnya kita menyikapinya dengan kepala dingin. Kita harus memberikan contoh perilaku umat Islam yang seharusnya seperti pada zaman Rasulullah SAW, karena Islam itu merupakan agama yang rahmatan lil alamin. Namun kebencian akan Islam selalu menjadi-jadi banyak propaganda terus diluncurkan sehingga membentuk pemikiran bahwa Islam itu penebar teror dan radikal. Seharusnya kita sebagai orang muslim bisa berpikir jernih dan meneladani nilai-nilai Islam secara keseluruhan, jika tidak maka akan mudah diri kita untuk terombang-ambing mengikuti aliran yang tidak jelas.

Baru-baru ini Indonesia dikagetkan dengan ulah suatu detasemen khusus untuk menanggulangi teror yang selalu menangkap terduga teroris namun belum sempat masuk ke persidangan terduga tersebut sudah menyandang gelar almarhum/almarhumah. Mungkin ini salah satu hasil dari propaganda Islamophobia di negara kita.  Sikap kita sebagai muslim seharusnya mempelajari  terlebih dahulu kelegalan detasemen khusus tersebut, jangan hanya menyikapi dengan aksi penolakan terhadap detasemen tersebut, lakukanlah kajian yang lebih mendalam terlebih dahulu, kritisi Surat Keputusan Pembentukan detasemen tersebut, jangan sampai kita ikut-ikutan untuk melakukan aksi tapi tanpa paham akar permasalahannya, karena kebanyakan dari kita sekarang mengikuti aksi tapi tidak tahu permasalahannya sehingga hanya melakukan aksi buta saja, semoga kita semua tidak termasuk orang yang demikian. Betapa sudah mendarah dagingnya Islamophobia bahkan tidak untuk negara barat saja untuk lingkungan yang mayoritas orang yang beragama Islam pun masih saling curiga satu sama lain. Terakhir untuk menutup tulisan ini, sebagai seorang muslim saya mengajak kita semua untuk berkaca diri apakah kita sudah menjadi pribadi muslim yang baik? Apakah kita juga terpengaruh akan propaganda Islamophobia? Sudah seharusnya kita membuktikan bahwa Islam itu bukanlah agama yang menebarkan teror dimana-mana dimulai dengan berperilaku yang baik dan menerapkan nilai-nilai Islam di kehidupan sehari-hari kita seperti saling memberi, terbuka dalam pemikiran, dan meneladani Rasulullah SAW, dan jangan memecah belah di dalam umat muslim sendiri, hargailah perbedaan yang ada jangan mengutuk perbedaan dan menganggap diri kita paling benar. InsyaAllah pengaruh dari Islamophobia yang telah dipropagandakan oleh kaum yang tidak senang apabila Islam berjaya di muka bumi ini akan hilang dengan sendirinya.

 

 

Husni Muhammad F

Departemen Pengkajian dan Wacana

Oprasi (Opini dan Propaganda Islami)

[1] http://www.huffingtonpost.com/entry/germans-muslims-condemn-afd_us_57166eece4b0018f9cbb41ae, diakses pada 30 April 2016 pukul 7:35 WIB

You may also like

Leave a comment